POTONG KUKU, RAMBUT & HUKUM QURBAN

Assalammualaikum semua......

syukur kita dah nak raya Haji.. yeah cuti..ehhehe xdalah xcted cuti tp dsebabkan kita bjumpa lagi raya Haji tahun ni..alhamdulillah syukur.. InsyaAllah jumaat depan bersamaan 26 oct/10Z.Hijjah. tadi dapat email dari seseorang yang bekerja di tempat yang sama dengan mrs.yani. mengenai hukum Qurban, potong kuku dan rambut..terlintas nk baca dan berbesar hati untuk di share kan bersama-sama dengan semua blogger.. 

hanya sekadar hiasan yang comel kan.. :)

Hukum berkorban adalah sunat muakkad (yang dituntut) bagi orang yang mempunyai lebihan dan kemudahan harta. Demikian pendapat majoriti ulama termasuklah sahabat besar seperti Abu Bakar as-Siddiq r.a, Umar al-Khattab r.a,  Ibn Mas'ud r.a dan lain-lain, kecuali Imam Abu Hanifah berpendapat ianya WAJIB bagi mereka yang berkemampuan.[1]
Bagi menggandakan pahala korban, seseorang yang sudah berniat awal untuk melakukannya digalakkan menahan diri dari memotong rambut dan kuku. Ia berdasarkan hadith riwayat Muslim yang sohih, iaitu :-
من أراد أن يضحي فدخل العشر فلا يأخذ من شعره ولا من أظفاره شيئاً حتى يضحي
Ertinya : Barangsiapa yang ingin menyembelih ( berkurban ), dan telah masuk sepuluh awal Zulhijjah), maka janganlah dia memotong apa-apa rambut atau kukunya  SEHINGGALAH sampai korban dilaksanakan" ( Muslim, 3/39 )
Justeru, majoriti ulama dari mazhab Maliki, Syafie dan sebahagian Hanbali menyatakan makruh hukumnya bagi melanggarnya.
Bagaimanapun ia tiadalah termasuk dalam kategori haram kerana Aisyah r.a pernah meriwayatkan bahawa beliau pernah menempah (menandakan dan membeli binatang) dan diniatkan untuk dilakukan Qurban, dan Aisyah r.a menyebutkan, tiadalah Nabi SAW mengharamkan apa-apa (semasa menunggu masa untuk menyembelih) sehinggalah sampai waktu sembelihan. Hadis tersebut adalah sohih riwayat al-Bukhari dan Muslim.
Oleh itu, adalah dibenarkan untuk memotong kuku jika ia boleh mengganggu kesempurnaan wudhu dan lain-lain kewajiban.

tu lah serba sedikit info pagi rabu ni :) sumbe ni dapat dari http://zaharuddin.net/senarai-lengkap-artikel/3/219-zulhijjah-a-idiladha-beberapa-isu-a-hukum.html
dalam artikel ini juga terdapat pelbagai lagi beberapa isi dan hukum. jika untuk keterangan lanjut bole lah klik pada link tu. alhamdulillah dan selamat beramal :)


Labels: